Friday, May 8, 2009

Ini cerita aku.


Kasih Sayang
Album : Demi Masa
Munsyid : Raihan

Kasih sayang itu titi
Kasih sayang penghubung hati
Kasih sayang itu tali
Kasih sayang pengikat diri

Dari kasih timbul simpati
Dengan sayang ada persaudaraan
Kerana kasih ingin berbakti
Saling sayang maaf memaafkan

Kasih sayang itu baja
Kasih sayang penyubur jiwa
Kasih sayang itu penawar
Penguat cinta penghapus duka

Kasih manusia sering bermusim
Sayang manusia tiada abadi
Kasih tuhan tiada bertepi
sayang Tuhan janjinya pasti

Tanpa kasih sayang Tuhan
Tiada simpati tiada persaudaraan
Tanpa kasih sayang Tuhan
Tiada bakti tiada kemaafan

Kasih sayang itu titi
Kasih sayang penghubung hati
Kasih sayang itu tali
Kasih sayang pengikat diri

Kasih sayang pada semua
Kasih sayang sesama kita
Kasih sayang oh dunia
Moga selamat di akhirat sana

Sebenarnya, aku tak tahu nak bagi tajuk blog ni apa.
Ia berkaitan dengan banyak benda.
Salah satunya, KASIH SAYANG.
Elemen ni bukanlah elemen baru dalam hidup kita.
Kasih sayang dengan Tuhan,
Kasih sayang sesama manusia,
Kasih sayang antara makhluk,
Tumbuhan, Haiwan kesayangan,
macam-macam lagi.

Setiap insan mahukan pasangan yang sentiasa berada di sisi,
Yang sentiasa memahami,
Yang sentiasa membawa kepada kebaikan,
Yang sentiasa ingat mengingati,
Yang sentiasa memotivasi.
Itu fitrah manusia. Macam kita. Kita manusia kan?

Dan pemberian Tuhan itu sangat misteri.
Dia beri nikmat, Dia tarik semula,
Dia beri kepayahan, Dia hadirkan keindahan,
Supaya kita berfikir.

Ini cerita aku.
Beberapa hari yang lepas,
Tuhan hadirkan insan baru dalam hidup aku.

Sifat aku.
Kiranya ada orang yang datang nak berkenalan,
Akan aku bertanyakan kenapa. kenapa? kenapa nk berkenalan?
Aku bukan macam perempuan lain. Aku tak banyak kelebihan.
Kenapa kau? Kenapa kau nak berkenalan dengan aku? hah?
Sombong kan?

Tapi hati aku.
Mudah terjatuh.
Aku lurus.
Aku mudah percaya.

Tapi ketegasan aku.
Aku takkan terus lurus mengikut.
Aku akan selalu fikir buruk baik.
Aku juga degil.
Kalau bagi aku benda tu buruk,
Kau ikutlah cakap aku.
Aku tak kisah kalau kau tak ikut.
Tapi aku tak takut nak tinggalkan kau.
Aku tak rugi.
Tak rugi tak dapat suami macam kau.
Sebenarnya aku dah banyak jumpa orang mcm ni.
Dan sebab itu jugalah aku banyak memutuskan hubungan.
Aku bukan mainkan perasaan orang.
Aku menjaga diri.
Aku menjaga batas.
Kau cakap lah apa kau nak cakap pasal aku.
Aku tak peduli.

Pemberian Tuhan itu terlalu misteri.
Setiap perpisahan aku anggap sebagai rahmat.
Setiap perpisahan mendekatkan lagi aku dengan Tuhan.

Kembali kepada cerita aku.
Kali ni, tiada sombong pada permulaan perkenalan.
Aku tak tahu kenapa, tapi aku tiada rasa ragu-ragu dengan dia.
Terlalu cepat perasaan tu datang.
Pemberian Tuhan itu terlalu misteri.
Hanya Allah sahaja yang tahu tujuan insan yang sorang ni datang dalam hidup aku.
Aku tak tahu, dia juga sama.

Tapi sepanjang kehadiran dia,
Tidaklah semuanya indah.
Hidup ini bukan dongengan. kan?
Hari pertama lagi aku dah terluka hati.
Oh, sebenarnya hari kedua pun.
Aha, cuma semalam, aku puasa, jadi kelukaan tu tidaklah aku layankan.
Walaupun ia kelukaan yang paling besar setakat ni.
Sbb aku kena sabar, nanti hilang pulak pahala puasa aku.
Tapi aku tak pendamkan semua ni.
Aku bagitau je pada dia.
Biar dia kenal aku macam mana.
Kalau aku tak suka cara orang layan aku, aku akan cakap.
Aku tak suka orang pergunakan kelurusan aku sesuka hati.

Seringkali dalam perhubungan, aku akan jadi agen pencegah.
Cegah memacam. Kau paham kan?
Tapi kali ni lain.
Dia juga turut sama menjadi pencegah kemungkaran.
Aku sukakan orang yang berfikiran macam ni.
Aku suka dibimbing.
Aku sukakan orang yang suka mencari ilmu agama.
Aku sukakan orang yang akan selalu mendorong aku untuk teruskan memantapkan peng'abdian.
Aku sukakan orang macam dia.
Mungkin dia bukanlah seorang Ustaz, tapi cukuplah dengan cara pemikiran dia yang macam ni.
Sebab aku pun bukan Ustazah, siapalah aku untuk dapat seorang Ustaz.

Aku sukakan orang yang gigih,
Aku sukakan orang yang tahu hidup susah, supaya dapat bimbing aku,
Aku sukakan orang yang tabah,
Setakat yang aku kenal, macam tu lah orangnya.
Aku harap tanggapan aku tak salah.

Dan pemberian Allah itu masih misteri.

Kepada kita,
Peringatan buat kita,
Moga kita tidak leka,
Hayati lirik ini.

Diriku bak cericau
Terpenjara di sangkar dosa
Daun pintunya sentiasa terbuka
Melunak kebebasan

Ya Rabbal Izzati
Kembalikan aku ke dalam diriku semula
Agar sempat untuk bersuara
Lafaz taubat nasuha

Ku bimbangkan seandainya tiada lagi buatku
Suatu hari menjelma bernama esok

Kuragui seandainya tidak sempat untukku

Menghirupi bayu walau sehela cuma






8 comments:

fay said...

;)

Ini adek saye.
Die berani.
Tapi dia bijak ye?

V said...

:D

Ini kakak saye. [kata2 dari sowang anak tunggal sebenarnye...]
Die down to earth.
yup, de bijak...

n...

nampaknye de cam dah jumpe seseorang. . .

gudluck~

najwa saifudin said...

"Aku tak suka orang pergunakan kelurusan aku sesuka hati"

i like this phrase.

:) :(
tatau la apa nak rasa :(
tapi fawi mmg selalu buat saya terpikir :)

fawizah said...

nape naju?? ade org pergunakan naju ke??
mane die? mane?

redline7 said...

saye2

fawizah said...

hmm mmg nk kena adib nih

V said...

ironik . . .

hahahha...tetiba aku teringat quote nih "GUNAKAN NAJWA TANPA RAGU2"...or sumthing yg lebih kurang cmtu laaa...NAJWA tuh jname ubat gigi kot?? kaler ijau... aku nampak kat bilboard mase pagi kite naek bus nak g MUZIUM KESENIAN ISLAM sem lepas...ade sesiape ingat or perasan ini???

najwa saifudin said...

waahahaahahahahahaahhahahahhaa

demn gilaa phyyyy!!
hahahahaahahahahahahaha

aku mmg tahu itu ubat gigi! aku suka sangat!
sebab nama aku!

demn gila ironik!